DUNIA GURU


PART 1

   Teristimewa kepada keluarga, rakan-rakanku dan yang amat istimewa di hati ini anak-anak didikku yang pernah bergurukan aku sepanjang 16 tahun dalam dunia perguruan.
    Guru mungkin bukan cita-cita aku,  mungkin persekitaran keluarga yang tidak menjurus kepada profesion perguruan menyebabkan tiada langsung cita-cita itu dalam Kad 001 ku. Hihi..yang ada Doktor,Pramugari,Jururawat dan tak ketinggalan Kerani..kahkahkah.  Mungkin sikap pemalu berhadapan dengan orang menyebabkan aku tak pernah bercita-cita menjadi guru.
       Namun perjalanan hidupku didorongkan ke arah bidang ini bermula sekitar tahun 1993.  Ketika itu aku di tingkatan 6 di Sekolah Menengah Kebangsaan Sultan Ismail, Johor Bahru.  Kebetulan sekolah ku berhampiran dengan Maktab Perguruan Mohd Khalid(MPMK). Aku dan rakan-rakan tingkatan 6 berpakat untuk mengambil borang pemohonan di maktab itu.  Sebenarnya kami nak enjoy..hahaha..nak ponteng prep petang.  Maka beramai-ramai lah kami mintak kebenaran daripada warden untuk keluar ke MPMK pada petang itu...dan apalagi..macam burung terlepas dari sangkar la...lepas mengambil borang kami pun berseronok la..hihi
        Malam tu kami pun sama-sama lah mengisi borang yang telah diambil dan meminta Penyelia Asrama untuk mengeposkan pemohonan tersebut.  Beberapa bulan kemudian kami berenam mendapat panggilan ke Temuduga Bertulis.Dari asrama kami ke pusat temuduga, ada yang menjawab penuh bersemangat dan ada yang menjawab sebab saja suka-suka.  Aku ..biasalah..kerja apa pun bagi ku memang bukan sekadar suka-suka..cewahhh..masuk bakul angkat sendiri ni..maka aku menjawab semua soalan yang diberi dengan bersungguh-sungguh.
          Selepas temuduga bertulis,  kami langsung tidak memikirkan tentang permohonan itu lagi.  semua sibuk memberi tumpuan kepada STPM yang akan dihadapi pada hujung tahun tersebut.  Sebelum STPM, aku,  Anis dan Ruby telah berjaya dipanggil untuk ke temuduga seterusnya.  Hahaha..selangkah lagi untuk terjebak ke bidang perguruan.  Aku dan Anis di panggil ke temuduga di Maktab Perguruan Temenggung Ibrahim pada hari yang sama...Ruby hari lain.  Tak tahu kenapa,  hati ini tanpa ada rasa berat terus saja pergi.  agaknya memang dah nama rezeki di situ,  maka Allah melapangkan segala-galanya.
   Dengan berbaju kurung batik berwarna biru, bertudung putih, bertas tangan hitam dan berkasut tumit tinggi seinci,  aku melangkah berjalan masuk ke MPTI selepas dihantar oleh Tok Cik sehingga ke pintu masuk MPTI.  Adusss..kebetulan pula ketika itu,  guru-guru pelatih MPTI pun sedang bergerak untuk ke bilik kuliah mereka. Ku tebalkan muka berjalan merentasi kelompok pelatih-pelatih itu.  Masih ku ingat satu suara pelatih lelaki yang berkata.."emm..yang ni confirm dapat ni.."...Aku langsung tak menghiraukan kata-kata tersebut kerana "si Pemalu' ini masih tetap malu...hisssshh...malunya...mula lah merasakan yang pakaian aku tu terlalu 'over'..kahkahkah..
   Akhirnya,  aku melalui sesi temuduga dengan lancar. Jawab jangan tak jawab.  masih ingat lagi antara soalannya..."Kenapa nak jadi cikgu..kan bagus kalau awak cari kerja lain kalau dapat result bagus STPM nanti..."dan "Dari mana asal usul nama Gelang Patah.."......


PART 2
   Sebaik sahaja selesai menduduki peperiksaan STPM..aku melepaklah di rumah...Minggu pertama cuti aku dan rakan-rakan telah membuat rombongan (naik bas awam) dari rumah ke rumah.  Bermula dari Kota Tinggi ke Felda Ulu Tebrau,  kemudian ke Sungai Tiram dan akhir sekali ke rumah aku dan Anis di Gelang Patah.  Enjoy sesangat.

        Minggu seterusnya aku mula mengorak langkah..kononnya hendak mencari kerja. Inilah pengalaman pertama aku memohon pekerjaan.  Temuduga pertama yang aku hadiri ialah sebagai Operator Pengeluaran di sebuah kilang. Dapat kerja...tapi esoknya tunggu van kilang tak datang-datang..emmm..baliklah aku ke rumah.  Esoknya sekali lagi,  aku pergi menghadiri temuduga dan terus bekerja.  Emmm..entahlah memang jiwa bukan sebagai seorang pekerja kilang,  sehari saja aku bekerja di sana.  Esoknya aku malas pergi.

        Lebih kurang pukul 2 petang,  aku ke pekan Gelang Patah.  hajat di hati hendak minta kerja di sebuah klinik swasta di pekan itu. Selepas bersoal jawab dengan pembantu di klinik itu,  aku diberitahu akan dimaklumkan diterima atau tidak keesokan harinya.  Beliau memberi keyakinan 90% akan dapat kerja di situ. Balik ke rumah dengan hati yang berbunga riang.

        Sebaik saja tiba di rumah,  kakak ku menyerahkan sampul surat kuning dari Bahagian Pendidikan Guru.
        " Nah..ni dapat maktab ni,"  kata kakak
        " hahhh...yahooo...!"  kataku
        " Tapi kat Sarawak..Pengajian Matematik,"  sambungnya lagi
        " Alamakkk...Matematik ke...tak nak lahhh..orang mintak Pengajian Melayu..tak minat matematik ni..huuhhh,"   rungut aku
        " Alah...Matematik sekolah rendah je..bukannya susah sangat,"  sambung kakak lagi
        " Nak pergi tak ni...?..kalau nak pergi kena hantar borang menerima ni..kena buat pemeriksaan kesihatan,.."  sambungnya lagi
       
        Dan di situ lah bermulanya langkah aku ke dunia perguruan.  Aku menerima tawaran melanjutkan pengajian dalam bidang perguruan Di maktab Perguruan Sains Bintulu di Sarawak dalam bidang Pengajian Matematik Sekolah Rendah.

 
Part 3

      Tiba hari dijanjikan,  aku, abang, dan mak telah berangkat ke Kuala Lumpur dengan menaiki teksi salah seorang saudaraku. Aku bukan daripada keluarga yang senang.  Waktu tu kereta bukan keperluan utama seperti sekarang ni. Mak dan keluarga pulang ke Johor setelah meninggalkan aku bersama raka-rakan yang akan berangkat ke Sarawak.  Di Kuala Lumpur,  aku dan rakan-rakan telah diminta untuk berkumpul di Institut Bahasa.  Bermulalah perjalanan seorang “bakal guru” yang akan dilepaskan sendirian ke Sarawak.  Rasa berdebar-debar pada mulanya hilang apabila bertemu dengan rakan-rakan yang juga berdebar-debar.  Sarawak..huhh,  bukanlah sesuatu yang biasa bagiku.  Namun sebelum aku berangkat ke KL,  warden aku di ASPURI,JB cikgu Salleha Kasim telah memberikan gambaran yang Bintulu adalah sebuah kawasan yang membangun.  Maktab Perguruan Sains Bintulu itu adalah sebenarnya kampus UPM cawangan Bintulu yang akan ditutup sementara.

      Banyak betul pengalaman yang ditimba.  Rakan pertamaku yang ku kenal ketika sesi taklimat masih ku ingat..Rozan Mohamad..si putih comel lote dari Kelantan.  Dalam kapal terbang pula duduk pula di sebelah seorang pemuda bekerja sebagai askar di Kuching. Ketika bersembang dengan dia..rupanya jirannya pun ada dapat MPSB dan telah berangkat pada minggu lepas.  Hahahaha..nak jadikan cerita tu panjang macam slot AKASIA..rupanya jiran yang diceritakan itu adalah roommate aku..Rosnayani…taunya masa berkenalan dengan Yani. What a small world!!

      Tak ketinggalan juga pengalaman duduk di sebelah warga Afrika (yg educated ye..bukan Awang Hitam).  Aku yang tidak berapa fasih berbahasa Inggeris diajaknya bersembang…kahkahkahkah..lawak tul aku bercakap omputih..tapi apa yang penting..dia faham…yeessss!! Juga pengalaman nama aku dipanggil oleh peramugari sebab lewat masuk flight.  Satu airport bergema..kehkehkeh..tu pulak gara-gara Pak Usu ku mengajak aku ke rumahnya di kem tentera.

      Dan akhirnya…sebelah kakiku telah membenarkan aku untuk bergelar “cikgu” atu hari nanti.  Aku dan rakan-rakan telah menjalani sesi orientasi selama seminggu.  Kena pakai selendang hijau…kahkahkah..baju pink selendang hijau…baju biru pun selendang hijau.  Aku ditempatkan di kelas D93MT4..tutorku En Rosli. Maka bermulalah pembelajaran aku ke arah menjadi seorang guru..pedagogi, teori Jean Piaget, Brunner,  Skinner,  Pavlov,dan lain-lain.  Penulis buku Mak Song Sang yang sangat popular.  Dapat elektif Muzik, dan Kemahiran Hidup,  unit Beruniform Pandu Puteri (Kumpulan Rafflesia),  Persatuan Pengguna,  dan Permainan Bola Jaring. 

      Di MPSB aku turut aktif dan menjadi pemain Bola Jaring MPSB.  Tahun pertama bermain di MP Batu Lintang.  Fuyoooo..perjalanan ke Batu Lintang menggunakan bas sangat mencabar…aku rasa 12 jam dari Bintulu ke MPBL.  Bukan bas ekspress yang ada penyandar kepala tu tau..yang ada hanya tempat duduk yang berpalang besi.  Nak patah tengkuk dibuatnya!!!  Apa pun perjalanan itu adalah sebuah pengalaman yang terindah..kalau naik flight dapat lihat pemandangan Bumi Kenyalang dari udara..dengan sungai yang berliku2..tasik ladam…apa teori dalam subjek geografi( subjek kegemaranku tu..)..jelas terbentang di depan mata. Dan perjalanan menggunakan darat pula melihatkan keindahan hutan Borneo yang belum tercemar..sangat sejuk mata memandang. Kenangan dan apa yang terakam di depan mata tak pernah luput dari ingatanku.  Tahun kedua pula MPSB menjadi tuan rumah.  Satu kerugian..yelah sebab kalau tempat lain boleh jgak tengok tempat orang lain.

Ok jumpa lagi di lain masa
       


3 comments:

  1. Sesunnguhnya Allah ialah sebaik2 perancang..

    ReplyDelete
  2. Betul tu saifuddin...dan akhirnya cikgu jatuh cinta dengan kerjaya ini..walaupun dugaan zaman kini cukup2 merimaskan..tapi bila melihat ramai anak2 didik yang berjaya..rasa tumpang bangga..ALHAMDULILLAH..

    Ya Allah...berikan kebahagiaan dan keberkatan hidup kepada semua anak murid ku yang pernah aku ajarkan..walaupun yang hanya pernah mengenali nama ini. Amin

    ReplyDelete
  3. nak tanya tahun berapa kat Bintulu tu:) kot kot sama hehe tapi sya yang UPM tu:) nak tanya kenal ker Cikgu Rozan binti muhammad yang dari Kelantan tu? emm kawan lama ...:) kalau ada email saya yer cikgu:) markparen@yahoo.com

    ReplyDelete